Friday, 11 January 2013

Serunya Rafting di Sungai Amandit

Diajakin main arum jeram.
Woooowww……. Gak bakal nolak lah pastinya.
Secara dah pengen banget main olahraga air yang satu ini.
Gak pernah tau kalau didaerah ku sini juga ada wisata air ini.
Tapi,
ragu-ragu.
Diizinin gak sama orang tua, truz yang ngajakin juga ga kenal semua.
Hahaaaaaa……
Yang bener aja des.
Awalnya ragu-ragu, bahkan sangat meragukan.
Apalagi banyak banget rintangannya.
-          Banjir didepan rumah, nyaris motor gak bisa jalan.
-          Gak diizinin sama ortu, tapi berkat penjelasan ektra berhasil juga mengantongi izin.
-          Eh, kerja gak libur. Untungnya bisa pulang cepet.
-          Truz, bingung ga ada temen.
Hadeeeech…. Sumprit ragu-ragu banget mau ikut ini tuh, tapi pengeeeeen banget ngerasainnya.
Jadi serba salah gini sih.
Tapi saya tetap nekat.
Walaupun ga ada yang kenal
Ga ada yang pernah ketemu
taunya juga Cuma lewat kaskus.

Ini acara punya anak-anak kaskuser regional kal-sel, dan yang ngajakin saya adalah dewa yang bikin acara.
kali ini saya benar-benar dipaksain buat ikut, sayakan newbie jadi baru kali ini bisa gabung.
Apalagi yang ngajak meyakinkan banget kalau ini acara pasti seru, katanya kalau saya gak ikut kali ini, ntar-ntar gak bakal diajakin lagi.
Yaa dengan berat hati antara pergi apa engga saya nekat pergi sendirian.
Kenapa sendiri, yaa karna semuanya yang ikut ga ada yang satu jalur sama saya .
Pergi paling akhir, tapi datang paling awal disekretariat meratus hijau.
Magrb-magrib nongol,tanpa ada satupun yang kenal.dengan wajah polos saya bilang kalau saya kaskuser baru yang mau ikut arum jeram diloksado.
Alhamdulillah ketakutan pertama hilang, anak-anak meratus hijau baik-baik.
Dengan ramah mereka mempersilahkan saya nunggu didalam ruangan yang penuh peralatan hiking sambil nonton TV ditemenin abang Bagan.
Setengah jam nunggu tiba-tiba datang kak Alfi dengan pacarnya abang Ochi. Kali ini saya beruntung lagi karna mereka juga baik dan ramah. Mereka berdua padahal dari Banjarmasin juga yang ikut arum jeram, tapi mereka naik motor. Jadi datang lebih awal dari rombongan yang lain.
Satu jam berlalu, dan rombongan yang dinanti-nantipun akhirnya datang.
Busyeeeeet, kali ini yang datang cuek-cuek semua cyin
Higs……. Galau ane boss.  Apalagi yang ngajakin gak tau diri, cuman nyapa Hallo doank langsung beranjak.
Anjriiiiiit…..
Nyesel sumpah, tapi ada satu kaskuser yang baik lagi cyin.
Abang Daniel.
Dia yang paling ramah, dateng-dateng langsung ngasih salam dan kenalin diri. Gak kaya yang lain.
Hhuuuuu….
Tapi mungkin sayanya juga sih yang culun jadi gak berani ngapain-ngapain apalagi ngasih salam duluan.
Hahaaaaa…… yaa secara aku kah  cewek kampung  yang culun banget, tapi kok bisa sih ikut-ikutan acara para anak kota yang gaul ini.
Huuuuwh…. Tau ahh gelap.

Sudah cukup mereka Istirahat kami  lanjut nyari makan malam. Karna di kandangan jadi menu yang dipilih ketupat karau khas kandangan.

Waktu makanpun saya duduk paling pojokan, dan cuman diem aja. Walaupun sekali-kali ngasih senyuman mahal saya ini kalau lagi ngederein bayolan-banyolan mereka yang gokil.

Selesai makan kita langsung menuju TKP.
WOW….. Skill Cyin, menuju TKP malem-malem gini. Padahal jalanan terkenal angker dan ekstrim. Dan saya pastinya lebih milih ikut dimobil. Biarin deh penuh-penuh, yang penting gak naik motor. Dan untungnya ada abang bagan n wahid yang mau make motor saya, dan saya ngungsi desak-desakan ikut naik mobil.
Hahaaaaaaa…..
Emank gue pikirin mereka yang mahal-mahal nyewa mobil pada ngeluh karna sesak.
Wkwkkkkk…….

Etz dah motor ane nyari masalah gan. Masa ditengah jalan pake acara bocor segala bannya.
Edaaaaan…. Gak tau ini tempat angker apah.
Dan karna ga ada bengkel terpaksa motor saya dititipin kepada warna yang tinggal di daerah sana.

Kira-kira 30 menit kita nyampe ke TKP.

Dahsyaaaaat gan, lokasinya TOP BANGET deh.
Tenda, gazebo, dan alunan music slow ala barat menyambut kedatangan kami.
Sumpaaaaah…. Keren banget pokoknya.
Tempatnya romantis banget lagi, dengan banyaknya lampu-lampu sumbu api yang dijejerin disepanjang pinggiran sungai yang dipagari bambu menambah indah suasana malam itu, apalagi ribuan bintang yang bersinar terasa sangat dekat.

Cuaca yang dingin ditemani api unggun membuat kami enggan untuk tidur, tapi tiba-tiba gerimis mengundang kami untuk tidur lelap walaupun dengan peralatan yang seadanya.

Bangun pagi-pagi cuaca udah cerah, waktunya sarapan dengan semua keceriaan yang muncul
bahkan gelas-gelas yang disediakan pun warnaya ceria banget, warna-warni gan.
dan inilah awal  perubahan diriku kepada mereka semua.
Semula yang pendiam sekarang jadi kehebohan sendiri.
Wkwkkkkk….



Hal yang gak bakal aku lupain pokoknya bisa liburan bareng orang-orang baru kayak gini. entah ntar bakal ketemu lagi atau ngak, yang penting sudah kenal.
Puncak kehebohan setelah bermain air menghapus semua keculunanku

sumpaaaaaah, kalau ngeliat foto ini tuh bawaannya ngakaks aja truz. Hahahaaaa...... thx to yang moto



Thank you so much all ^_^  
Dan inilah penampakan kesendirianku ditengah ramainya kehadiran mereka semua

ternyata ada yang moto diriku secara diam-diam. Hahaaaaa...... ketahuan kan kalau cewek cupu selalu sendiri dan gak pede buat gabung
 
 Baca Selanjutnya