Friday, 4 January 2013

Bandara Warukin di Tanjung Tabalong



Selesai kuliah bukannya langsung pulang malah ngumpul” dikost an temen, biasa kami makan-makan teruz ngegosip bareng. Hahaaaa….. maklumlah yaa,cewek-cewekkan klo lagi ngumpul selalu ngegosip.  Entah apa yang digosipin gak jelas sih, namanya juga gossip. 


Tapi obrolan kami kali ini akan membawa kami menjelajah kekota tetangga.

T A N J U N G Kabupaten T A B A L O N G


Hmmmmm…. Emank disana ada apa???
Lah,kami semua juga gak pada tau.
Intinya pengen jalan-jalan aja kesana, mungkin bisa dapat pemandangan yang bagus buat dijepret.

Next, kami berangkat dari Barabai kira-kira jam 2.45 WITA, terdiri dari 6 orang cewek yang kebetulan lagi nekat berpetualang yang gak jelas menuju tempat apa.
Rina- Aida, Abid-Desly, Icha-Heny melaju dengan kecepatan rata-rata 60 km/jam menggunakan 3 motor matic.

Satu jam berlalu perlajanan kami terhenti tepat didepan obor kota saraba kawa Tanjung. Kami semua bingung mau kemana. Hahaaaa…..peta ga ada, kenalan ga ada. So…. Kayak gini nih petualangan yang gak terarah. Cuman buang-buang waktu doank.
Hadeeeechhh….. bingung dipinggir jalan kek orang linglung :D
Entah apa yang harus dilakukan, kami semua bingung. Serasa jadi orang yang sangat kampungan yang baru pernah kekota :D
Hahaaaaa…..(pizz flens)
Icha dan saya nyoba nelpon temen yang pernah jalan-jalan di Tanjung, dan kami milih muter balik.
Kami balik,cuman mumpung di Tanjung kelilingin tugu obor dulu ahh ^_^
Perjalanan kami kembali terhenti disuatu tempat lapang yang lumayan bagus kalau dilihat dari depan,entah kalau didalam.kami mutusin buat masuk walaupun disitu ada pagar penutup tapi kami tetap nekat masuk.
Tempat ini adalah Bandara kecil yang ada di Tanjung, namanya Warukin.



Kami nekat masuk, walaupun sempat kena marah yang jaga disana kami tetap nyelonong sampai dalam.
Hahaaaaa…. Toh orang-orang disana juga gak pada kenal kami siapa, kan flat motor kami juga bukan flat Tanjung. Jadi santai aja, tetap cuek serasa ga ada salah apa-apa.

WOW…… Dahsyat cyin pemandangan didalam TE-O-PE-BE-GE-TE.
Kekaguman akan pemandangan ini membuat kami terdiam sesaat.
Serasa dipantai, melihat matahari yang Nampak malu-malu mulai menenggelamkan dirinya dari permukaan bumi.

Kebetulan hari sudah terlalu sore jadi pemandangan matahari mau terbenam sangat indah dipandang mata.
Kita mulai foto-foto gak jelas dan narsiez.
Hahaaaaa…… lumayan buat koleksi n pamer keteman-teman yang lainnya.













Tuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuttttt……………..
Tiba-tiba terdengar suara sirine yang sangat nyaring, itu membuat kami merinding ketakutan.
Gak tau itu pertanda apa, kami perhatikan disekeliling semua orang yang ada ditempat masing-masing tetap Nampak tenang dan santai jadi kami pun menganggap itu cuman alarm pertanda mau malam hari.
Tidak berapa lama tiba-tiba ada pesawat kecil yang datang.
Asiiikkkk…..pemandangan langka nih.
Melihat langsung pesawat yang mendarat.
Dikota kami kan ga ada bandara, jadi gak bakal bisa liat yang kayak gini.

Aih,semangat foto-foto dekat pesawat mulai kumat.
Hahaaaa…… pesawat yang masih jalan pun jadi objek jepretan.
Wkwkkkkkk……. 


Cukup puas dengan foto-foto yang didapat kami pun memutuskan pulang, karna perjalanan lumayan jauh,masih kira 70 km dan malam pun sudah semakin dekat.
apalagi ntar dijalanan sunyi, kan sepanjang jalan masih banyak lahan-lahan kosong yang hanya sebagai markas hantu-hantu.
Hiiiii..... Sereeeeeem...... angker juga tempatnya kayak hutan-hutan gini

*Kasih bonus foto-foto terakhir















Baca Selanjutnya