Friday, 4 January 2013

Mandam Kecamatan Batang Alay Selatan

Asiiiikkk Kuliah dah libur, jadi minggu ini aku bebas mau kemana aja sesuka hati.
Eh, si perawat ngajakin aku dan dokter gigi kekebunnya yang ada di mandam birayang Kab.Hulu Sungai Tengah.
Hihiiii….. Masih Lokalan aja sih.
Soalnya kalau keluar kota gak bakal dikasih izin sama nyokap. Takut kenapa-kenapa anak gadis satu-satunya ini.
Hahaaaa…… Emank sih saya satu-satunya anak gadis dirumah, kakak saya dua-duanya cowok. Tapi, walaupun cewek saya gak dimanja/dijaga banget kok. Toh saya sudah dewasa bisa jaga diri dengan baik.
Minggu pagi-pagi kita siap-siap berangkat, bareng sama sii perawat juga pastinya.
Walaupun rumahnya di Birayang, tapi dia ngekost di Barabai, Karna jarak Birayang-Barabai Lumayan jauh ± 10 km.  Kan biasanya pulang kerja malam, jadi bahaya anak cewek pulang malem-malem apalagi jalanannya sunyi banget. Angkeeer pula, dipinggir-pinggir jalanan sungai dan pohon-pohon besar, serta tanaman bambu-bambu yang sangat lebat.
Kalau siang saja saya merinding lewat jalan itu sendirian, apalagi malam. Bisa-bisa mati dijalan saking ketakutannya.
Kira-kira dua puluh lima menit perjalanan kami sampai juga diTKP.
Kebunnya luas banget cyiin, ini sebenarnya kebun karet. Entah berapa hektar luasnya, tapi tempat ini dibikin bukan hanya ada kebun karet doank. Disini ada pondokan, bendungan, kolam ikan, truz ada pemeliharaan ayam potong. Pas deh kalau dijadikan tempat liburan, mau makan tinggal ambil ikan di kolam, ambil ayam dikandang, truz dimasak di pondok, makannya diangkut dikebun Karet. Kan keren tuh makan-makan dibawah jejeran pepohonan.
Wew…. Ngayal ane.
Hahaaaaa……










Ditawarin makan sih sama ibunya si perawat, tapi kan malu. Apalagi saya sama dokter gigi. Ini yang diajak emank dokter gigi,tapi dia masih labih. Orangnya cuek, mau apa aja juga dia gak perduliin orang. Yang penting dia seneng aja anaknya.
Hahaaaaa….. Good lah pokoknya.
Puas nikmatin suasana disini, saatnya pulang.
Udah siang cyin, perut udah nagih-nagih minta dikasih haknya.
lapeeer.
Etz dah, belum juga jalan jauh motor ane bannya bocor.
Hadaaaawh bijimana ini.
Ditengah-tengah utan lagi, yaa mana ada tukang tambal coba.
Higs….higs….
Tuluuuung….tuluuuung…..
Pengen nangis rasanya,tapi gak mungkin.
Malu-maluin aja.
Masa iya juga harus jalan kaki dorong ini motor, yaa gak mungkin lah yaa. Secara jalanannya bebatuan gini. Berat cyiiin.
Ahhh….. mending dipaksa aja. Sidokter gigi tak over ke perawat dulu.
Ane sendirian naikin motor,hancur-hancur deh ini ban. Yang penting cepet nyampe truz ICU’n ini motor.
Yang awalnya perjalanan terasa sebentar, tapi kali ini pulangnya berasa sangat jauh. Lamaaaaaaaaaa banget baru nyampe rumahnya si perawat.
Istirahat dulu ahh ditengah jalan, capek aku bawa motor dengan beban yang lumayan berat.



Dengan penuh perjuangan ngendarain motor yang awalnya ringan serasa bawa beban berton-ton karna ban yang bocor membuat motorini terasa sangat berat.
Nemu bengkel, selesai dibedah kita langsung mutusin pulang, gak sempet pamit sama orang tua temenku (perawat).
Maaf tante, saya lagi galau soalnya gara-gara efek bocor ban masih berasa.
Kasian tante,padahal udah nyiapin makan siang buat kita. Lanjutkan Membaca