Friday, 30 November 2012

Pasar Terapung Quin

Saya tuh tinggal dikalimantan selatan sudah dari lahir, tapi gag pernah yang namanya kepasar terapung sampai umur 20 tahun lebih. Padahal itu tempat wisata yang paling terkenal yang ada dikalimantan selatan, tapi saya masih belum kesampaian mau kesana. Saya tinggal dikabupaten Hulu Sungai Tengah, kira-kira 4 jam perjalanan naik mobil dari kota Banjarmasinnya, mungkin sekitar 210 km. lumayan jauh kalau menurut saya yang belum terbiasa jalan-jalan. Dan setelah lama menanti akhirnya punya waktu juga buat jalan keibukota provinsi Kalimantan selatan,yaitu Banjarmasin. 
Maklum lah saya yang anak desa ini jarang kekota . Alasan ke Banjarmasin kali dengan adalah ngisi KRS kuliah dan registrasi yang lain-lainya. Walaupun kuliahnya dibarabai,tapi pengisian KRS tetap dilakukan dibanjarmasin dikampus pusat.karena kampus kita Cuma cabang dari yang ada diBanjarmasin. Sabtu siang saya berangkat keBanjarmasin, trus nginep dikost teman yang dari Barabai juga tapi kuliah dibanjarmasin. Hasil obrolan malam minggu bersama teman-teman satu kost temanku berhasil membawaku kepasar terapung muara quin. Dibanjarmasin ada 2 pasar terapung bray, pasar terapung quin sama pasar terapung lok baintan. Pasar terapung quin buka lebih pagi, klo dilok baintan beraktivitas lebih siang, dan juga lebih ramai dikunjungi karena waktu transaksi pun lebih lama. Saking pengennya kepasar terapung saya rela sogok teman-teman buat bayarin makan daan sewa perahu buat browsing disungai :D Untungnya meraka mau, walaupun saya harus kerampokan saya rela kok yang penting happy. wkwkkkkk...... Karena sudah lama mau kesana tapi ga ada temennya. Kita berangkat jam 5 subuh, nyewa perahu Rp. 140.000 yang cuman diisi oleh lima orang cewek semua. 



Lumayan lama muter-muter sungai, setelah lumayan puas dan mulai pusing kita sarapan soto banjar diperahu. Itu sesuatu banged loeh, perahu yang goyang-goyang karna gelombang sungai yang tenang bikin oleng kepala. Hahaaaa…… Asiik sensasinya. Soto banjar yang sedikit asin, ditambah perasan jeruk nipis+cabe rawet menambah nikmatnya acara makan-makan kita,ditambah sedikit kerupuk dengan teh hangat itu terasa sangat nikmat bray.
Selesai makan, beli pisang dulu. ngeliat nenek-nenek dah tua banget jadi dibeli jualannya, lumayan 10ribu rupiah dapat berapa puluh pisang ini, dan kita lanjutkan perjalanan kepulau kembang.tempat ngumpulnya ribuan monyet Kalimantan. Belum nyampe TKP liat monyet yang berkeliaran kita udah geli, takut gila.
gak pernah ngira kalau disini tuh monyetnya buanyaaak banget. gag berani buka tas, gak berani pegang hp, pokoknya liat apapun yang dibawa sama orang pasti direbut sama itu monyet. dan itu nyaris membuat kami mutar arah untuk kembali. Tapi rayuan paman yang punya perahu menangkis keinginan itu. Kami memberanikan diri untuk masuk, tapi belum naikpun kami yang terdiri dari cewek semua udah jerat-jerit. Saking takutnya Sampai-sampai para cowok chines itu bantuin naik sambil megangin kami. Hahaaaaa….Malu sih tapi seru juga. Kami cuman diam dipintu gerbang selamat datangnya aja, sumpah gak berani masuk sama sekali, karna gag pada berani masuk kedalam. Diluar aja monyet-monyetnya sudah liar kek gitu. Saking ketakutannya kami, para pengunjung lainpun pada ngejahilin. Mereka pada ngelemparin pisang kearah kami,sehingga monyet-monyet nyerbuin kami semua. Spontan aja itu bikin kami heboh teriak-teriak kek orang gila, tapi mereka malah ketawa-ketawa.dikira kami pelawak yang pantas ditonton n ditertawakan. Takut, emosi,kesel,membuat kami trauma. Dan memutuskan untuk pulang. Tapi,sampai kami sudah diperahupun mereka tetap ngejahilin,masih terus lempar-lemparin pisang sehingga monyet-monyet terus ngikutin dan nyerbu kita,seolah-olah kami mangsa yang siap diterkam. Untung paman yang punya perahu x gesit, dia terus ngelindungin kami dari serangan monyet-monyet itu sambil ngusir para monyet dari kami dengan kayu yang sudah disiapkan dari awal. Stress pokonya, jantung serasa mo cepet. Dag-dig-dugnya melebiha cepetan normal. Ini ciyuuuss lo, jantungnya berdetak dengan sangat kenceng dan cepat  Huuuwhhh…. Kita berhasil terbebas dari serangan monyet-monyet itu dengan rasa malu dan takut.kesel juga karna sudah dijahilin. Dan ini pengalaman pertama jalan-jalan disungai kek gini. Seneng lah, walaupun dengan cara kek gitu. Tapi itu lumayan buat hari ini. Makasih all, dah rela nemenin saya. Erny, ayu, tuti, dan yang satunya saya lupa namanya. Maaf yaa. Heheeee….. C u ditulisan selanjutnya friends^_^ Baca Selanjutnya